Kementerian Agama (Kemenag) akan membuka Seleksi Nasional Peserta Didik Baru (SNPDB) Madrasah Aliyah Negeri (MAN) tahun pelajaran 2021/2022. Ada tiga pilihan, yaitu MAN Insan Cendekia, MAN Program Keagamaan, dan Madrasah Aliyah Kejuruan Negeri (MAKN).

Khusus untuk MAN Program Keagamaan (MAN-PK), Kemenag akan memberikan beasiswa penuh bagi siswa yang berhasil masuk dalam program tersebut. ’’Orang tua tidak lagi memikirkan biaya hidup di asrama,’’ jelas Direktur Kurikulum, Sarana, Kelembagaan, dan Kesiswaan (KSKK) Madrasah Ahmad Umar di Jakarta, Senin (04/1).

MAN Program Keagamaan (MAN-PK), kata Uma merupakan salah satu program peminatan unggulan nasional dalam bidang keagamaan berbasis asrama yang menjadi bagian dari MAN Reguler yang sudah ada. MAN-PK pada MAN Reguler bertujuan merevitalisasi praktik baik penyelenggaraan Madrasah Aliyah Program Khusus (MAPK).

Penekanan MAN-PK pada kurikulum keagamaan yang padat serta penekanan pada penguasaan Bahasa Arab dan Inggris. ’’Saat ini ada 10 MAN-PK yang akan menerima 476 siswa. Rata-rata menerima 48 siswa, kecuali MAN 1 Surakarta menerima 68 siswa dan MAN 1 Jogjakarta menerima 24 siswa khusus putra,’’ jelas dia.

Adapun, SNPDB akan dibuka dalam dua jalur, yaitu tes dan prestasi atau non tes dengan kuota terbatas. Pendaftaran jalur tes dibuka secara online dari 11 Januari sampai 11 Februari 2021. Pendaftaran jalur prestasi juga dibuka secara online dari 11 Januari sampai 6 Februari 2021.

Selain tes umum, akademik dan potensi akademik, setiap calon siswa MAN PK juga harus mengikuti tes wawancara, baca kitab kuning dan tes lisan bahasa Arab-Inggris. “Setiap calon peserta hanya dapat memilih satu pilihan MAN-PK,” tegasnya.

 

Berikut ketentuan jalur seleksi MAN-PK tahun pelajaran 2021/2022:

Jalur Tes, yaitu seleksi melalui jalur tes yang diselenggarakan bagi siswa terbaik lulusan MTs/SMP Negeri dan Swasta yang memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan.
 

Jalur Prestasi, yaitu seleksi melalui jalur non-tes dengan kuota paling banyak 20 persen yang diselenggarakan bagi siswa terbaik lulysan MTs/SMP yang memiliki prestasi di bidang kegamaan yang diselenggarakan oleh Kementerian Agama dan memiliki hafalan Al-Qur’an dengan ketentuan sebagai berikut:
 

Peringkat 1, 2, dan 3 Tingkat Provinsi pada kegiatan:
 

MTQ (Musabaqah Tilawatil Qur’an)

 

MQK (Musabaqah Qira’atil Kutub)

 

MYRES (Madrasah Young Researchers Super Camp)

 

KSM (Kompetisi Sains Madrasah)

 

Prestasi poin 1 berdasarkan Rekomendasi Kepala Madrasah/Sekolah asal dengan melampirkan salinan bukti piagam atau foto trophy yang dilegalisir Kepala Madrasah/Sekolah dengan cap dan tanda tangan asli.
 

Memiliki hafalan Al-Qur’an minimal 20 juz yang dapat dipertanggungjawabkan. (*)