3 Anak Dono sangat membanggakan lantaran telah menempuh pendidikan tinggi.

Hal itu karena Dono sangat memperhatikan pendidikan di keluarganya.

Rekam jejak pendidikan Dono semasa hidup ia merupakan Lulusan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Indonesia dan mengambil jurusan Sosiologi.


Di kampus, pria kelahiran Solo, Jawa Tengah, 30 September 1951 ini aktif di kegiatan kampus, salah satunya Mapala UI.

Setelah itu, Dono menjadi dosen jurusan Sosiologi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Indonesia.

Dono yang meninggal dunia pada 30 Desember 2001 karena kanker paru-paru.

Kecerdasan Dono itu sangat berpengaruh terhadap 3 anaknya yakni Andika Aria Sena, Damar Canggih Wicaksono dan Satrio Sarwo Trengginas.


Andika Aria Sena merupakan anak pertama Dono.

Aria kuliah di Universitas Indonesia, tempat dimana sang ayah mengajar.

Di UI, Aria mengambil Broadcast

Kecerdasan Dono itu sangat berpengaruh terhadap 3 anaknya yakni Andika Aria Sena, Damar Canggih Wicaksono dan Satrio Sarwo Trengginas.

Andika Aria Sena merupakan anak pertama Dono.

Aria kuliah di Universitas Indonesia, tempat dimana sang ayah mengajar.

Di UI, Aria mengambil Broadcast

Sementara itu, anak bungsu Dono, Satrio Sarwo Trengginas juga merupakan lulusan UI jurusan pendidikan S1 Bahasa Belanda.

Anak Kedua Dono, Damar Canggih Wicaksono sangat jenius.

Damar menikahi kekasihnya Fauzia pada 2019 dengan menghadirkan saksi Indro Warkop.

Damar kuliah di Universitas Gadjah Mada (UGM) jurusan teknik nuklir.

Damar yang masuk UGM pada tahun 2004 berhasil lulus S1 pada 2009 dengan predikat cum laude.

Damar Canggih Wicaksono melanjutkan studi ke École polytechnique fédérale de Lausanne (EPFL) di Swiss, melalui beasiswa Swiss Government Excellence Scholarship.

Mulai kuliah S2 pada 2010, Damar berhasil lulus pada 2012 di bidang nuclear engineering.

Selang setahun, Damar kuliah S3 di kampus yang sama selama lima tahun.

Pada 2018, Damar resmi menyandang gelar akademik Doctor of Philosophy (Ph D).

Melansir dari Linkeid dan ORChid, berikut prestasi Damar Canggih Wicaksono.


S1, UGM 2004-2009, teknik nuklir lulus cum laude IPK 3,92

S2, EPFL 2010-2012, teknik nuklir

S2, ETH Zurich 2011-2012, teknik nuklir

S3, EPFL 2013-2018, fisika.